, ,

Suka Kaget Sedih Keren Kesel Ngakak Yajuga

Dota 2 dan Racun-Racunnya

Sebagai game free-to-play, Dota 2 punya banyak banget hal yang bisa bikin kita terdorong buat keluar uang. Apa aja ya?

Saya udah main Dota 2 lebih dari 100 jam dan sampai saat ini, saya belom pernah keluar duit sepeserpun. Masalahnya, saya khawatir aja dalam waktu dekat pertahanan saya jebol, mengingat Valve melengkapi Dota 2 dengan berbagai racun mematikan. Racun-racun yang bikin saya kepengen jajan.

Iya, saya nggak lagi ngomongin tentang skill racun milik beberapa hero di Dota. Nggak sama sekali.

Yang saya maksud dengan racun di sini adalah segala hal dalam game yang mungkin nggak bertujuan jualan secara langsung, tapi mampu mengundang keinginan kita buat belanja. Biar nggak bingung, langsung aja ya saya jelasin.

beli item dota 2 menu bar

Coba perhatiin bar di atas. Pernah nggak kamu bertanya-tanya kenapa urutan tab-nya kayak gitu? Sebagai orang yang Indonesia, kita akan secara alami ngebaca tabtab di atas dengan urutan Today, Store, Play, Watch, Library, dan terakhir Community. Ya kan?

Itulah masalahnya. Kenapa Store muncul sebelum Play, padahal tujuan utama game ini adalah main (play), dan bukan belanja? Iya, silahkan bilang saya lebay, tapi jujur aja ini cukup berpengaruh. Bayangin berapa kali saya baca tulisan “Store” selama 100 jam lebih ini?

(Catatan: tulisan asli dibuat sebelum update 7.00, jadi baik desain maupun susunan bar dalam game masih seperti itu. Setelah update, kadar racunnya udah jauh berkurang!)

Terus, kamu juga tahu kan kalo item di Dota itu banyaknya minta ampun? Bagi saya, hal ini semakin berasa di setiap akhir match, pas kita dapet item. Semakin banyak item yang saya dapet, semakin saya ngerasa bahwa itemitem itu nggak berguna. Kenapa? Karena nggak saya pake. Iya lah, saya kan ngarepnya dapet mythical. Arcana juga boleh.

Terus kalopun dapet arcana, belom tentu hero-nya saya pake. Hero andalan saya cuma satu: Zeus, dan hingga saat ini belum pernah tuh dapet drop Tempest Helm.

Baca juga:  Kamu Penjual? Waspada Buyer Abuse!

beli item dota 2 arcana zeus

Maka wajar kalo kemudian saya masuk ke Store. Anehnya, di sana saya nggak nyari arcana Zeus juga. Saya malah liat yang lain-lain. Ujung-ujungnya, saya stres sendiri.

Gimana nggak stres kalo harus tetep menahan diri padahal banyak banget item yang menarik di sana? Ya, item juga termasuk bentuk racun.

Misalnya ketika saya membuka set Dragon Knight ini.

beli item dota 2 set dragon knight

Di kepala saya pun terjadi perang imajiner. Otak saya bilang “Jangan, sayang duit”, tapi nafsu berkata lain. “Yang bener aja. Murah kok itu. Keren lagi”, ujarnya.

Terus saya ke Earthshaker. Set ini gokil sih, tapi sebenernya saya cuma tertarik sama Totem-nya. Masa mesti beli semua?

beli item dota 2 set earthshaker

(Iya, saya tau kok saya bisa beli satuan di toko luar Store, tapi kan saya lagi curhat tentang usaha saya buat nggak belanja, jadi mohon dipahami.)

Lalu Skywrath Mage. Nah kalo yang ini baru sangat GG. Sayangnya, berdasarkan pengalaman, pake ginian sama aja nyari mati. Iya, pake kostum yang mewah biasanya bikin hero dikeroyok. Saya juga nggak ngerti sih kenapa kegiatan “nge-bully” ini membudaya di Dota.

beli item dota 2 set sm skywrath mage

Masalahnya, ada jenis hero yang gak perlu dipakein kostum gimana-gimana juga udah jadi bulan-bulanan. Buat saya pribadi, dan mungkin kamu juga, hero itu adalah Sniper. Jadi, meskipun saya suka banget pake Sniper, saya nggak akan beli kostum aneh-aneh.

beli item dota 2 set sniper

Lalu ada hero macam Sven, yang set-nya bagus semua.

beli item dota 2 set sven

Setelah mengunjungi “toko” semua hero, saya pun berhenti. Pertanyaannya, apakah masalah saya selesai?

Nggak sama sekali. Saya lanjut menggoda diri sendiri dengan liat-liat courier. Saya bukan tipe pemain yang pake courier, tapi pengen aja beli buat liat kayak gimana makhluk-makhluk aneh ini beraksi di dalem game.

Baca juga:  Selain Ditipu dan PHP, Kamu Mungkin Pernah Ngalamin 4 Hal Ini Saat Jual-Beli Item!

beli item dota 2 courier

Emang, nggak semua item di Store menarik, kayak announcer atau HUD misalnya. Tapi bagi saya jumlah barang-barang yang nggak menarik ini terlalu sedikit. Kalah jauh sama yang bagus-bagus (atau seenggaknya unik).

Masih ada lagi.

Racun selanjutnya bernama Battle Pass. Seperti yang kamu juga tahu, pemain bisa beli Battle Pass dengan harga yang bervariasi, yang sebagiannya akan dikumpulin jadi prize pool buat The International. Sekedar info, prize pool tahun lalu itu totalnya 20 juta dollar AS lebih. Tinggal bayangin aja berapa banyak duit yang keluar dari dompet masing-masing pemain.

Bagian yang menyebalkan dari Battle Pass adalah sistem levelling yang akan ngasih kita item. Semakin tinggi level-nya, semakin menggiurkan item yang kita dapet. Permasalahannya adalah, semakin tinggi level-nya, semakin susah pula kita dapet item. Sebagai gambaran, di level 1 sampe 10, kamu akan dapet item setiap naik level, tapi kamu perlu naik 10 level pas level 255 karena item berikutnya baru dateng di level 265.

beli item dota 2 battle pass

Males naikin level? Beli aja. Dijual kok sama Valve. Racun banget kan?

Gitu deh. Kalo boleh berteori, mungkin ini semua terjadi karena Dota 2 adalah game free-to-play, atau yang bisa saya mainin secara gratis. Gini, katakanlah harga rata-rata game yang dijual di Steam adalah 300 ribu. Karena saya nggak harus ngeluarin 300 ribu buat main Dota, saya jadi ngerasa enteng aja untuk keluar duit. Bagi saya, inilah sumber dari semua racun yang saya uraikan di atas.

Entah sampai kapan saya bakal bertahan.

Artikel ini diterjemahkan secara bebas dari Dota 2 Really Makes Me Want to Buy Stuff oleh Patricia Hernandez di Kotaku.com, dengan beberapa penyesuaian agar sesuai dengan perkembangan terbaru.

What do you think?

4 points
Upvote Downvote

Total votes: 4

Upvotes: 4

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Ditulis oleh Dika Satrio

Halo, saya Dika. Menulis di Gokil adalah pekerjaan saya sehari-hari, tapi membuat diri saya terhibur adalah hal yang saya lakukan bersamaan dengan setiap tarikan napas.

Kolom Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Loading…

Comments

comments

arcana juggernaut bladeform legacy

Bagaimana Pendapat Kamu Soal Arcana Baru Juggernaut?

Sheet Music: Membuat Musik Untuk World Growtopia Kamu