, ,

Suka Kaget Sedih Keren Kesel Ngakak Yajuga

Ngobrol Bareng Dony, Pemilik Veiksme Store: Dari Fashion ke Virtual Item

Dony bisa ngumpulin Rp4 juta bersih setiap bulan dari jualan item Dota, CSGO dan game Steam

Kali terakhir saya membahas soal penjual, kita berkenalan sama Nikki, pedagang item yang sukses “cuma” dari jualan gembok virtual Growtopia. Tapi , itu udah dua bulan yang lalu. Kamu mungkin butuh inspirasi dari penjual lain. Ya kan?

Nah, baru-baru ini saya ngobrol sama Dony, pemilik toko item bernama Veiksme Store di itemku. Di tokonya, Dony berspesialisasi pada jubah-jubah dan senjata virtual dari game Dota 2 dan Counter Strike: Global Offensive, serta sejumlah game Steam.

Dari jualan barang-barang itu, Dony bisa ngantongin sampe Rp4 juta lho tiap bulannya. Keren kan?

Penasaran sama obrolan lengkapnya? Simak nih.


Gimana sih ceritanya kamu bisa sampe jualan item?
Ya awalnya cuma iseng aja sih, mau ngabisin item yang saya punya. Terus, setelah dipikir-pikir kayaknya kalo diterusin bakal laku eh alhamdulillah ternyata bener; setiap saya upload produk, banyak yang berminat.

Sebelum ini, saya pernah dropship produk fashion gitu. Sampe sekarang masih jalan sih, tapi pembelinya makin dikit karena banyak saingan. Makanya coba fokus di virtual item.

Dalam sehari, berapa transaksi yang kamu layani?
Nggak tentu sih, tapi rata-rata ya sekitar 30-40 transaksi.

Banyak juga tuh. Berapa kira-kira nilai transaksinya?
Perbulannya bisa lebih dari Rp10 juta, kalo bersihnya sekitar Rp4 jutaan lah. Dan menurut catatan saya, angka itu stabil selama beberapa bulan terakhir.

Penjualan kamu kan bagus nih. Nah, menurut kamu, apa yang bikin kamu beda dari penjual lain?
Kemungkinan harga yang mereka patok nggak bersaing, selain itu jenis item dan stok mereka cuma sedikit.

Dari mana kamu dapet stok buat dijual?
Kebanyakan saya stok dari Steam Market sih, terus dijual lagi di itemku.

Baca juga:  Kamu Penjual? Waspada Buyer Abuse!

Jualan virtual item kan sebenernya berisiko tinggi, karena barangnya “nggak ada”. Gimana cara kamu buat dapet kepercayaan dari calon pembeli?
Kalo sekarang, saya cuma ngandalin sistem rating yang ada di toko aja. Biasanya, dari situ calon pembeli udah bisa percaya.

rating veiksme store di itemku

Tapi, dulu, saya harus sabar-sabaran banget. Toko saya mulai jualan sejak Desember tahun lalu, tapi baru awal Februari kemarin banyak pembelinya. Jadi, setiap ada pesanan, saya akan kirim secepat mungkin. Terus, misalnya ada pesanan tapi stok saya kosong, saya akan berusaha cari barangnya di tempat lain sampe dapet.

Saya juga terbantu sih sama itemku, karena pembeli tahu mereka bisa komplain langsung kalo ada penjual yang macem-macem.

Apa tantangan yang kamu hadapi selama jualan?
Karena saya jualan item dan game Steam, di awal banyak pelanggan saya yang batalin transaksi. Alasannya, mereka nggak tahu kalo mereka harus nunggu 15 hari sebelum bisa trade. Padahal, batas pengiriman barang di itemku kan cuma 3 hari.

Tapi, sekarang udah beda. Pembeli ada yang sampe rela barangnya dititip ke saya dulu sampe mereka bisa trade.

Pernah ada masalah sama pembeli?
Ya, paling-paling soal pembeli yang nggak ngasih bintang 5, padahal saya udah cepet ngirimnya he-he-he. Tapi sifat orang kan beda-beda.

Empat juta rupiah bukan angka yang kecil lho buat mahasiswa. Kamu udah stop uang dari orangtua dong?
Kalo untuk kebutuhan sehari-hari saya sih masih. Tapi untuk jajan, saya bisa pake pendapatan dari itemku.

Ada niat untuk serius di bisnis ini?
Sampe saat ini sih belum ya. Soalnya saya masih mahasiswa juga.

Baca juga:  Nggak Jago Nge-Game? Coba Hal-Hal Ini!

Sampe kapan mau jualan virtual item?
Saya belum tau. Kalo lancar ya saya lanjut, kalo ternyata nggak ya udah he-he. Tapi, menurut saya sih ke depan prospek bisnis ini bagus karena gamer di Indonesia makin banyak.

Apa pendapat kamu soal dunia jual-beli virtual item di Indonesia?
Menurut saya, masih banyak gamer di Indonesia yang nggak mau keluar uang buat beli item atau game. Akhirnya, jadi banyak juga yang kena tipu, bahkan ketika belanja di Steam Community Market. Mereka tergiur sama item mahal yang dijual murah, karena nggak mau keluar uang itu tadi.

Sebagai penutup, ada pesan-pesan buat mereka yang mau mulai jualan item?
Buat yang baru mau mulai jualan, yang pasti harus sabar sih. Terus, sebelum upload produk, lihat-lihat harga pasarannya dulu. Soalnya, kalo kamu ngasih harga terlalu mahal, nggak akan ada yang ngelirik, apalagi kamu baru mulai.

Kalo udah begini, kamu akan susah bersaing, terutama sama penjual yang udah punya reputasi. Jadi, lebih baik untung sedikit tapi banyak yang beli, daripada untung banyak tapi cuma sekali-sekali.

Usahakan juga ngirim barang secepatnya, dan layani pembeli dengan baik biar mereka puas dan balik lagi.


Itulah hasil wawancara saya dengan Dony dari Veiksme Store. Saya setuju banget sih sama pesan dia, terutama tentang harus sabar di awal jualan. Kalo kamu perhatiin, itu juga kan yang dialami Nikki? Sukses emang nggak bisa diburu-buru!

Gimana, apa kamu terinspirasi? Harusnya iya sih. Kebangetan banget kalo nggak.

Nantikan obrolan lainnya bareng pelaku jual beli virtual item ya!

What do you think?

5 points
Upvote Downvote

Total votes: 7

Upvotes: 6

Upvotes percentage: 85.714286%

Downvotes: 1

Downvotes percentage: 14.285714%

Ditulis oleh Dika Satrio

Halo, saya Dika. Menulis di Gokil adalah pekerjaan saya sehari-hari, tapi membuat diri saya terhibur adalah hal yang saya lakukan bersamaan dengan setiap tarikan napas.

Kolom Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Loading…

Comments

comments

Inilah Hero-Hero Paling Bikin Pengen Rage Quit di Dota 2

6 Kemampuan Dasar yang Harus Kamu Kuasai Sebelum Main Dota 2